ArabicChinese (Simplified)EnglishFrenchGermanIndonesianKorean

Cek Keamanan dan Keselamatan, Kapolres Kunjungi Depo Pertamina Samarinda

March 9, 2023 by  
Filed under Berita

Share this news

SAMARINDA – Kapolres Kota Samarinda, Kombes Pol Ary Fadli, mengunjungi Fuel Terminal atau Depot Pertamina Jalan Cendana Samarinda pada Kamis, (9/32023). Kunjungan ini sebagai bentuk tanggapan dan pengawasan dari pihak aparat keamanan atas sarana prasarana fasilitas operasi Depot Pertamina termasuk tinjauan lapangan kepada masyarakat sekitar.

Fuel Terminal Manager Samarinda, Erik Imam Kasmianto, menyambut baik kunjungan Kapolres dan jajarannya serta memberikan gambaran menyeluruh mengenai operasional Fuel Terminal Samarinda.

“Kapolres melakukan pengecekan terhadap sarana dan fasilitas Pertamina Patra Niaga di Fuel Terminal termasuk melakukan tinjauan lapangan kepada masyarakat di sekitar wilayah Depot Samarinda,” ujar Erik.

Sementara itu, Kapolres Samarinda menyampaikan bahwa komunikasi dan sinergi antara Pertamina dengan masyarakat sekitar sudah berjalan cukup baik.

“Ada beberapa hal yang menjadi masukan kepada Pertamina yaitu pengawasan CCTV sebaiknya diintegrasikan dengan Kominfo atau kepolisian serta kemudahan penggunaan peralatan dan posko relawan jika seandainya terjadi keadaan bahaya,” tegas Kombes Pol Ary Fadli.

Dalam keterangan pers di lokasi berbeda, Area Manager Communication, Relations & CSR Patra Niaga di Regional Kalimantan, Arya Yusa Dwicandra, mengatakan bahwa pemukiman di sekitar Fuel Terminal Samarinda memang sangat dekat bahkan menempel tembok.

“Fuel Terminal Samarinda berada di wilayah tersebut semenjak tahun 1949 dan kami terus melakukan edukasi kepada masyarakat termasuk telah membentuk tim relawan dari warga sekitar untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap bahaya,” ungkap Arya.

Ia menambahkan, terkait relokasi yang digaungkan oleh Pemerintah Kota Samarinda dan beberapa pihak, dirinya menyampaikan bahwa keputusan tersebut berada di Pemerintah dan Pertamina tingkat pusat.

“Kami memang memiliki lahan yang telah diberikan izin di wilayah Palaran, namun proses pengerjaan proyek Terminal BBM baru dan sebagainya masih menunggu informasi dari pusat. Hanya saja sebagai gambaran proses pembuatan Terminal BBM baru membutuhkan waktu yang cukup lama, misalnya Terminal BBM Tegal Jawa Tengah yang membutuhkan waktu pengerjaan 5-6 tahun hingga beroperasi,” tambah Arya.

Sebagai sub holding Pertamina di bidang Commercial & Trading, PT Pertamina Patra Niaga di Regional Kalimantan khususnya Fuel Terminal Samarinda tentunya tetap memastikan ditribusi BBM di wilayah tersebut tetap optimal.

“Fuel Terminal Samarinda melayani 9 Kota dan Kabupaten di wilayah Samarinda, Balikpapan, Kukar, Kutim, Kubar, Bontang, Mahakam Hulu, Bulungan (Kaltara) dan Malinau (Kaltara) sehingga keberadaannya cukup vital. Artinya jika terjadi gangguan terhadap Fuel Terminal Samarinda maka dipastikan akan terjadi gangguan distribusi BBM di ke-9 wilayah tersebut,” pungkas Arya.(*)


Share this news

Respon Pembaca

Silahkan tulis komentar anda...





Redaksi menerima komentar terkait artikel diatas. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak tidak menampilkan komentar jika mengandung perkataan kasar, menyinggung, mengandung fitnah, tidak etis, atau berbau SARA.